Om Tetangga

video seks

Cerita Seks Om Tetangga – Om dan tanteku tinggal di satu komplex perumahan, mereka cukup aktif bersosialisasi dengan tetangga disekitar rumahnya, malah mereka membentuk satu klub untuk share sesuatu tentang yang sedang trend secara bergiliran dirumah anggota2 komunitas tersebut. Aku si gak tinggal bareng mereka karena rumah mereka gak besar sehingga mereka butuh kamar tidur untuk mereka dan anak2 mereka yang 2 orang, satunya sebaya denganku, sekolah di level smu dan satunya lagi masi smp. aku kos saja diluar komplex tapi gak brapa jauh. Satu hari mereka kebagian jatah untuk menyelenggarakan pertemuan komunitas. Pembicaranya adalah salah seorang anggota komunitas tapi bukan omku. Aku diminta membantu untuk acara tersebut bersama anak sulung mereka yang juga prempuan. Aku diminta mengkoordinir penggandaan makalah, sehingga harus berkoordinir dengan pembicaranya.

Pertama kali aku jumpa dengan sang pembicara, waduh gantengnya tu om, gak usah sebut nama deh ya. Si om nanya, “Kamu apanya pak … (dia menyebut nama omku), bukan anaknya kan”. “Bukan om, aku Inez, ponakannya”. “Kirain anak dari istrinya yang laen”, guyonnya degan tertawa berderai. Rumah si om besar, lebi besar dari rumah omku, walaupun bukan yang paling besar di komplex itu. “Kok sepi rumahnya om, tantenya mana?” “Dah aku pulangin”. “Pulangin?” tanyaku gak mengerti. “Iya dipulangin ke rumah ortunya”. aku menunjukkan wajah gak ngerti. “Dar cere”, jelasnya lagi. “Ooooo…”, cetusku. “O tu sekatang kotak2 lo gak bulet lagi”. Aku tetep ja menunjukkan wajah gak ngerti mendengar ucapannya yang terakhir. “Iya kamu kan tadi bilang ooooo, makanya kubilang o sekarang dah gak bulet tapi kotak2”. Humoris sekali ni om, pasti seru ntar presentasinya, aku geli ja mendengarnya. “Jadi om ndirian dirumah ini”. “Gak lah, sekarang kan lagi berdua ma bidadari cantik”. Aku tersipu mendengar gombalannya. “Bidadari? Inez bukan bidadari kok om, kalo bidadari kan ada sayapnya”. “Tu bidadari kuno, bidadari yang sekarang gak pake sayap, tapi pake tank top dan celpen”, memang aku dateng kerumahnya santai aja, pake tanktop dan celpen ketat. “Gak da pembantu ya om”. “aku kan ndirian, buat apa pembantu, datengnya tiga hari sekali buat bebersih dan setrika pakean aja. cuci pakean kan pake mesin cuci, makanan aq katering aja dua ari sekali. kalo gak abis makanan kukasi ma pembantu”. “Kirain pembantunya nemenin kalo malem”, godaku. “Gak selera ma pembantu tu, kalo ditemeni bidadari non sayap si mau banget”. Kena batunya deh aku, maksud menggoda di kik balik, aku jadi terdiem sejenak. “Mo ngapain Inez nemenin om malem2, mangnya mo maen catur, Inez gak bisa tu maen catur”. “Ya gak lah, maen catur mah kuno banget, maen yang laen aja mendingan”. “Maen apa yang lebi modern dari catur om”. “maen yang nikmat, dah pernah kan”. Wah mulai menjurus ni, aku diem aja. “Om, makalahnya dah jadi blon, Inez kudu buat fotocopynya”. “Dah, ntar aku fotocopy ndiri deh, mending sekarang maen yang nikmat yuk”. Waduh, makin vulgar tu omongannya. “Ya udah, kalo gitu Inez pulang ya om”, kataku menghindar. “Kok pulang, tersinggung ya”. “Gak kok, gak enak aja ma om nya Inez, masak ngambil makalah aja lama banget”. “Ya udah, laen kali mau ya, aku suka banget liat kamu Nez, cantik, sexy pula”. “masak si om, rasanya Inez biasa2 aja deh, om lebay ih, Inez pamit ya om”. “Iya cantik, ttdj ya”. “Paan lagi tu om, diva penyanyi ya”. “Ya gak lah, tu diva dah tua, dah alot, tiati dijalan”. ” gitu”, jawabku, “o nya dah kotak2 kok sekarang”, cepet kutambahi seblon dibencandain lagi ma dia”. Dia tertawa aja mengantarkan aku kepintu pager rumahnya. aku laporan ke omku kalo makalah akan digandakan sendiri.

Om TetanggaPada harinya, aku dateng lagi bantu2 kerumah om ku, si om pembicara dah ada disana, lagi nyiapin audiovisualnya. omku minjem infocus dari kantornya sehingga bisa dipake buat presentasi. gak pake layar karena dipantulkan saja ke tembok, seblonnya semua yang tergantung ditembok itu diturunkan. Aku tersepona liat si om, pake kaos merah dan celana jins, gantang banget deh, padahal lebi tua dari omku kayanya, pertengahan empat puluhan kayanya si. cuma badannya tegap, dada bidang, asik tu nyender disitu trus dipeluk si om, aku jadi ngelamun. Padahal cowokku sering meluk2 aku dan maen2 nikmat ma aku, aku jadi pengen maen nikmat ma si om juga jadinya, gara2 dia nawar2in waktu aku kerumahnya. Kata temenku yang pernah maen ma om2 beda rasanya katimbang maen ma cowok ndiri, ma om2 lebi romantis katanya, jadi kerasa lebi nikmat, jadi pengen nyoba jadinya. “Ini Inez, ponakanku”, kata omku ngenalin aku ke si om. aku mengulurkan tangan dan dijabatnya, sembari telunjukknya idtekuk dan ngitik2 telapak tanganku. “Dah ketemu kan waktu mo ambil makalah”, katanya sambil senyum memandangi wajahku. “Ponakanmu cantik banget deh”. aku senyum2 tersipu aja jadinya dipuji depan om ku. aku menarik tangaku katimbang dikitik2 terus, dia melepaskannya. “apa yang bisa Inez bantu om”, kataku menawarkan bantuan. “Ni makalahnya, ntar tolong dibagiin kalo dah mo mulai. Para tetangga dah mulai berdata ngan karena memang dah waktunya dimulai acaranya. aku menaruh makalah di bangku2 yang disah disusun sehingga tinggal dibaca ma yang duduk di bangku itu. aku kedapur bantuin tante menyiapkan hidangan ala kadarnya sehabis presentasinya selesai. Semua hidangan disusun dimeja makan, termasuk minumannya.

Seru banget deh presentasinya, palagi si om ngebanyol terus sambil presentasi, kadang banyolannya ngerembet ke yang vulgar2 sehingga para bapak2 (terutama) ger2an, sedang yang ibu2 senyum2 aja. Kira2 sejamlah presentasi termasuk tanya jawabnya, setelah itu mereka menyantap hidangan yang sduah tersedia sambil ngobrol2 santai, si om jadi pusat perhatianlah, pada ngobrolin yang tadi dibicarakan sembari ger geran karena masi aja dibanyolin. yang ibu2 si ngobrol ma tanteku aja. akhirnya satu2 persatu pamit pulang. aku bantu ngebersin bangku2, ngegantung yang tadinya tergantung di tembok dan beresin sisa hidangan dan minumannya. Karena si tante pake piring dan gelas kertas, semua dimasukkan aja ke kantong sampah besar untuk dibuang besok, makanan yang tersisa dimasukkan dilemari es. Selesailah kerjaanku.

Ketika mo pulang, aku keluar rumah yang terakhir bersama si om. “Kamu tinggal dimana Nez, kok gak tinggal bareng om kamu”. “Gak om, rumahnya gak cukup kalo ditambahi Inez”. “Rumahku kosong, tinggal dirumahku aja”, godanya. “Mau si om, tapi apa kata om Inez nantinya”. “Kosmu jauh ya Nez, aku anter ya”. Katimbang naik ojek ya ku iyakan tawarannya. Kami jalan kerumahnya, aku nunggu diluar aja menunggu si om ngeluarin motor. “Naek motor aja ya Nez, gak jauh kan”. Aku ngangguk, akhirnya naek ojek gratisan juga. Aku duduk digoncengannya. “pegangan Nez”, katanya sambil meraih tanganku dan dipelukkan di pinggangnya. aku mo lepasin tanganku tapi dia pegangin terus. “Om genit ih”, kataku. “Tapi kamu suka kan”, kok tau ya dia kalo aku tersepona ngeliat dia. “kliatan dari sorot matamu tadi waktu dirumah om mu” Wah ahli mebacra wajah rupanya dia. Ya dah aku tetep memeluk pinganggnya, dan dia menjalankan motornya. “kerasa ada yang empuk2 dipunggungku Nez”. Dia vulgar banget deh ngomongnya. Aku diem aja, karena gak jauh kos2anku, bentar aja dah sampe.

“dah sampe…sepi banget ya Nez…”, katanya begitu sampe di kos berlantai 4 itu, kamarku dilantai 2, tangganya ada dipojokan yang gelap terkadang membuat aku takut. “Iya om, sepi, mana gelap tangga naiknya.” “Kuanter ya, kalo ada yang nongol pasti takut liat aku”. “Mangnya om kepala gengnya ya”, jawabku sambil jalan bareng dia, naik tangga dan sampe depan kamarku. “Makasi dah dianter sampe ditempat ya om”. “Buka dulu pintunya, aku pengen liat kamarmu, rapi gak”. “Berantakan om”. “Masak si, tadi kamu ngebersin rumah ommu rapi tu, masak kamar ndiri brantakan”.
aku membuka pintu kamarku, menyalakan lampunya, dia ngelongok kedalem, “Rapi gitu kok”. “OM mo duduk dulu? kataku, basa basi sbenernya, gak taunya malah diiyakan.” “Ditawarin ya maulah, masak nolak tawaran bidadari”. Masi aja dia ngegombalin aku. Kamarku kecil, isinya cuma tempat tidur, meja kerja dan kursi, ada kredensa buat aku naruh tv dan dispenser portable dan lemari pakean. ada kamar mandi juga si didalem, cuma shower, wastafel dan wc, semuanya serba minimalis. Walaupun kosku dibayarin omku, gak enak kalo ambil kamar yang lebi besar biar omku masi mampu bayarinnya juga. Kudu tau dirilah dah dibiayain ya kudu hemat keluarin uang omku.

Dia masuk dan menutup pintu kamarku, mendadak dia memeluk aku, dan bibirnya langsung menncium bibirku. Aku kaget dan berontak tapi dekapannya sangat ketat sehingga akhirnya aku membiarkan dia menciumku. gesekan kumisnya dibibirku menambah rasa gimana gitu, aku menikmati dicium olehnya. tubuhku yang mungil seakan ilang dalam dekapannya. Aku terpejam menikmati kuluman bibirnya, tangannya mulai menyusup kebalik kaosku dan meraba perutku, membuat aku menggelinjang. Ciumannya epas dari bibirku, tapi menjelajah ke pipi, dagu dan leher dibarengi dengan remasan pelan di toketku yang tertutup bra. “Ooommm…”, lenguhku ketika remasan di toketku makin kuat. Tangannya begitu cekatan meremas toket mungilku dan jilatannya dileher membuat aku terlena, palagi ketika terasa cup braku diangkat keatas dan jarinya mulai memilin pentilku. “Ooom…, ntar ketauan yang laen om”, kataku sambil megang tangannya yang lagi mlintir2 pentilku. Dia mengeluarkan tangannya dari balik kaosku dan merapikan kaosku yang tersingkap. “Dirumahku aja yuk”. “Takut ketauan om Inez”. “Ya dah, malming ke hotel yuk”. aku diem aja, napsu banget si dia ma aku. “Ya dah aku pulang dulu ya”, katanya sambil mengecup bibirku pelan. “Makasi ya om”. Kututup pintu kamar dan kukunci. Aku merasa aneh aja, kayanya nyaman juga dipeluk, dicium dan diraba2 ma si om. Bener juga kata temenku kalo ma om2 lebi asik, baru dicium ja dah asik, palagi kalo…..

Lanjut ke halaman berikutnya…

video seks

Komentar