Cerita Seks Kamu Gila

Masukkan nama dan alamat email anda untuk dapatkan informasi terbaru tentang artseks dan cerita dewasa secara langsung di email.

Cerita Seks Kamu Gila – Nasib itu ada di tangan Tuhan. Seringkali aku memikirkan kalimat ini. Rasanya ada benarnya juga. Tapi apakah ini nasib yg digariskan Tuhan aku tidak tau mungkin lebih tepat ini adalah godaan dari setan. Seperti pagi ini ketika di dalam bus menuju ke kantor aku duduk di sebelah cewe cantik dengan tinggi 150 cm, umur sekitar 27 tahun, bertubuh sekal dan berkulit putih.

Mula-mula aku tidak perduli karena hobiku untuk tidur di bis sangat kuat namun hobi itu lenyap seketika ketika cewe di sebelahku menarik tas dipangkuannya untuk mengambil hp-nya yg berdering. Sepasang paha putih mulus menyembul dari rok biru tua yang dipakainya. Pemandangan itu cukup menarik sehingga menggugah seleraku menjadi bangkit. Aku lantas mencari akal bagaimana memancing percakapan dan mencari informasi.

Sepertinya sudah alamnya ketika kita kepepet seringkali ada ide yg keluar. Saat itu setelah dia selesai menelefon tiba-tiba mulutku sudah meluncur ucapan :

Cerita Seks Kamu Gila“Wachhh… hobinya sama juga yach !” Sejenak dia memandangku bingung, mungkin berpikir orang ini sok akrab banget sich.

“Hobi apaan ?” tanyanya.

“Itu nitip absen”, sahutku dan dia tertawa kecil.

“Tau aja kamu. Dasar tukang nguping”, sahutnya.

Akhirnya obrolan bergulir. Selama percakapan aku tidak menanyakan nama, pekerjaan maupun teleponnya, tapi lebih banyak cerita lucu. Sampai akhirnya dia ngomong

“kamu lucu juga yach.., nggak kaya cowo yang laen.”

“Maksud kamu ?” tanyaku lagi.

“Biasanya mereka baru ngobrol sebentar udah nanya nama terus minta nomor telepon.” Obrolan terus berlanjut sampe dia turun di Thamrin dan aku terus ke kota.

Dua hari kemudian aku bertemu dia lagi. Dia menghampiriku dan duduk disebelahku. Dia bercerita bahwa teman-temannya penasaran karena dia hari itu punya banyak cerita konyol. Pagi itu kami menjadi lebih akrab. Sambil bercanda tiba-tiba dia berkata :

“Kamu pasti suka maen cewe yach, soalnya kamu jago ngobrol banget. Pasti banyak cewe di bis ini yang kamu pacarin.”

  Titin Wanita Asli Sunda

Sumpah mati aku kaget sekali denger omongan dia. Kayanya maksud aku buat kencan ama dia udah ketauan. Akhirnya karena udah nanggung aku ceritain aja ke dia kalo aku sudah beristri dan punya anak. Ech rupanya dia biasa aja, justru aku yang jadi kaget karena ternyata dia sudah bersuami dengan satu anak. Wuichhh, nggak nyangka banget kalo doi udah punya anak.

Selanjutnya sudah bisa ditebak. Obrolan sudah lebih ringan arahnya. Akupun mulai memancing obrolan ke arah yang menjurus sex. Keakraban dan keterbukaan ke arah sex sudah di depan mata. Sampai suatu sore setelah dua bulan perkenalan, kami janjian pulang bareng.

Posisi duduk kami sudah akrab dan menempel. Bahkan dia tidak sungkan lagi mencubit aku setiap dia menahan tawa atau tidak tahan aku goda. Beberapa kali ketika dia mencubit aku tahan tangannya dan dia tampaknya tidak keberatan ketika akhirnya tangan kirinya aku tumpangkan di pahaku dan aku elus-elus lengannya yang berbulu cukup lebat sambil terus ngobrol.

Akhirnya dia sadar dan berbisik, “Wachh, kok betah banget ngelus tanganku, entar bersih lho.”

“Habis gemes aku liat bulunya, apalagi kumis tipis kamu,” sahutku sambil nyengir.

“Dasar gila kamu,” katanya sambil menyubit pahaku.


Serrrrrr…, pahaku berdesir dan si junior langsung bergerak memanjang. Aku lihat bangku sekelilingku sudah kosong sementara suasana gelap malam membuat suasana di dalam bis agak remang-remang. Aku angkat tangan kirinya dan aku kecup lembut punggung jarinya. Dia hanya tersenyum dan mempererat genggaman tangannya. Akhhhhh… sudah ada lampu hijau pikirku.

Akhirnya aku teruskan ciuman pada punggung jarinya menjadi gigitan kecil dan hisapan lembut dan kuat pada ujung jarinya. Tampaknya dia menikmati sensasi hisapan di jarinya. Wajahnya tampak sendu dan akhirnya dia menyender ke samping pundakku. Akhirnya ketika bis memasuki jalan tol, aktivitas kami meningkat. Tangan kananku sudah mengusap payudaranya yang putih berukuran 36 B. Terasa padat dan kenyal. Putingnya semakin lama semakin mengeras dan terasa bertambah panjang beberapa mili.

  Language Partner

Sementara itu tangannya juga tidak tinggal diam mulai mengelus-ngelus penisku dari luar. Setelah beberapa menit tiba–tiba sikapnya berubah menjadi liar dan agresif. Dia tarik ritsletingku dan terus merogoh dan meremas penisku yang sudah tegang. Tanganku yang di dada ditarik dan diarah kan ke selangkangannya. Aku tidak dapat berbuat banyak karena posisinya tidak menguntungkan sehingga hanya bisa mengelus pahanya saja.

Turun dari bis aku bilang mau anter dia sampai dekat rumahnya. Aku tau kita bakal melewati pinggir jalan tol. Daerah itu sepi dan aku sudah merencanakan untuk menyalurkan hasratku di daerah itu. Tampaknya dia memiliki pikiran yang sama.

Ketika berjalan, tanganku merangkul sambil mengelus payudaranya dari luar dan ketika kita melewati jalan yang sepi tersebut aku langsung mencium dan menghisap bibirnya. Dengan cepat dia menyambut bibirku, menghisap dan menyedotnya. Tangannya langsung beraksi menurunkan ritsleting celanaku dan aku sendiri langsung mengangkat roknya. Rrrretttttt… aku tarik kasar cdnya…, jariku langsung menyelusup masuk ke vaginanya terasa hangat dan licin. Rupanya dia sangat terangsang sejak di bis tadi. artseks.com

Di tengah deru nafasnya dia berdesah :

“Ayo mas… masukin aja… aku kepengen banget nech. Hhhhhh…”

“Sebentar sayang”, sahutku, “Kita cari tempat yang aman.”

Aku tarik dia melewati pagar pengaman tol dan ditengah rimbun pohon aku senderkan dia dan mengangkat kaki kanannya. Dengan bernafsu aku buka celanaku dan megarahkan penisku ke vaginanya tapi cukup sulit juga. Akhirnya dia menuntun penisku memasuki vaginanya. Luar biasa, itulah sensasi yang aku rasakan ketika ujung penisku mulai menyeruak memasuki vaginanya yang sudah dibasahi cairan nafsu.

Ditengah deru mobil yang melintasi jalan tol aku memompa pantatku dengan gerakan pelan dan menghentak pada saat mencapai pangkal penisku. Dia menyambut dengan menggigit pundakku setiap aku menghentak penisku masuk kedalam vaginanya.

“Ooochhhh… auchhhh… Masssss… oochhh…”, desahnya. Birahi dan ketegangan bercampur aduk dalam hatiku ketika terdengar suara orang melintasi jalan dibalik pagar. Namun lokasi kami cukup aman karena gelapnya malam dan terlindung pohon yang cukup lebat. Bahkan mungkin orang yang berjalan itu tidak akan berpikir ada sepasang manusia yang cukup gila untuk ber cinta di pinggir jalan tol tersebut.

  Aku Dan Asinten Pribadiku

“Gantian mas… aku cape”, katanya. Aku lantas duduk menyandar dan dia berjongkok mengarahkan vaginanya. Ketika penisku kembali menyeruak diantara daging lembut vaginanya yang sudah licin, sensasi itu kembali menerpa diriku. Sambil memegang bahuku, dia mulai menekan pantatnya dan menggerakan pinggulnya dengan cara menggesek perlahan, maju mundur sambil sesekali memutar.

Kenikmatan itu kembali mendera dan semakin tinggi intensitasnya ketika aku membantu dengan menekan keatas pinggulku sambil menarik pantatnya. Desahan suaranya makin keras setiap kali kemaluan kami bergesekan,


“uchhhhh… ssshhh… uchhhhh…”. Mataku sendiri terpejam menikmati rasa yang tercipta dari pergesekan bulu kemaluan kami sambil terus menggerakkan pinggul mengimbangi gerakannya.

“Terus sayang… ayo terus”, desahku.

Keringat sudah membasahi punggungnya dan gerakan kami sudah mulai melambat namun tekanan semakin ditingkatkan untuk mengimbangi rasa nikmat yang menjalar disekujur tubuh kami dan terus bergerak ke arah pinggul kami, berkumpul dan berpusar di ujung kemaluan kami. Berdenyar dan ujung penisku mulai siap meledak, sementara dia mulai mengerang sambil menjepitkan vaginanya lebih keras lagi.

“Hegghhhhhh… hhhegghhhh… heghhh… terus mas… sodok… sodok terussss… mas… yachhh… disitu… terus… terussss… ooocchhhhhhh”, dengan desahan panjang sambil mendengakkan kepalanya, dia menekan dan menjepit keras penisku sementara vaginanya terus berdenyut-denyut.

Aku hanya bisa terdiam sambil memeluk tubuhnya menunggu dia selesai orgasme. Ketika jepitannya mulai mengendur aku langsung bereaksi meneruskan rasa yang tertunda itu, tanpa basa basi rasa nikmat itu mulai menerjang kembali, berkumpul dan meledak menyemburkan cairan kenikmatanku ke dalam vaginanya. Aku sodokan penisku sambil menekan pinggulnya sementara kakiku mengejang menikmati aliran rasa yang menerjang keluar dari tubuhku itu.

Setelah beristirahat beberapa menit kami saling memandang… akhirnya tersenyum dan tertawa.

“Kamu memang bener-bener gila, tapi jujur aku sangat menyukai bercinta dengan cara seperti ini. Aku belum pernah senikmat ini bercinta.” akunya.

“He.. h.. he.. sama donk”, kataku sambil mengecup bibirnya yang tipis berkumis itu sementara kemaluanku mulai mengendur di dalam vaginanya.

  • Tamat –
seksualitas

Komentar